Sabtu, 18 Februari 2017

Yang ke-Empat

Sudah pukul 00.00 ...

Mata belum bisa merem. Efek susah tidur karena tidak ketemu posisi nyaman buat tidur. Alhmdulillah, Allah ngasih rezeki lagi buat hamil anak keEmpat. Moga sehat ... moga juga kali ini si sholihah..

Saya sering mengingat-ingat dan membandingkan kondisi hamil anak pertama, kedua, dan ketiga... kok kehamilan yang keempat ini rada berat ya. Baru juga jalan 3 bulan, sudah berasa payahnya. 😵

Waktu hamil pertama, si kakak fathi, alhmdulillah.. anteng bawaanya.  Mual tidak, morning sick jarang, makan lancarrrr... yang kedua si kakak rangga juga demikian, pas yang ketiga si ayyash baru merasakan yang namanya mual berat. Itupun lewat trimester pertama sudah aman. 

Tapi yang keempat ini, masyaAllah... 
Lidah bawaannya pahiiitttt, tidak mual juga, masih bisa masak di dapur cuma jarang mau makan buatan sendiri, sering ngantuk, duduk bentar punggung pegal, berdiri bentar nungguin lauk yang digoreng juga kaki sudah keram. Bawaannya pengen bariiiing cantippp terus.. nempel sama si guling. Jadi jatuh cinta saja lihat Abi bolak-balik dapur masak, mencuci,dan menjemur. 😙😙😙

Oh ya apa kabar bunga-bungaku di teras dan halaman ya?  Belakangan jarang disiram, selalu ngandalin hujan yang turun sekali-kali..

yah, bagaimanapun payahnya kehamilan yang keempat ini, insyaAllah dijalani dengan syukur dan tawakkal saja. Kakak sepupu saya yang sudah punya 6 anak cerita kalau umur dan kehamilan juga berpengaruh besar. Beda katanya hamil anak pertama sama anak keenam... pokoknya makin kesini, kehamilan makin payah. Ya Allah.

Prediksi persalinan tanggal 8/8/2017, kurang lebih 6 bulan lagi. Tapi sudah gatal mau beli stelan sama perlengkapan bayi lagi.. 😁😁😁 ini termasuk hal paling menyenangkan selama proses kehamilan. Berburu pelengkapan bayi...

Alhmdulillah ala kulli hal... tidak boleh banyak ngeluh, ini jihad seorang perempuan. Peluk cium Abi yang sudah banyak meringankan kerja-kerja rumah, rajin mijit-mijit punggung yang selalu pegal, rutin buatkan susu,dan banyakkkk lagi. Sebaik balasan dari Allah Azzawajall ya sayang... 

*Kangen nulis di ruang tengah ini saja... makanya mampir dan curhat dikit.... 
Kebersamaan ini  sampai di syurga insyaAllah... 

1 komentar:

  1. Sering singgah tapi tidak koment.

    Daannn karena k Opii sedang hamiil, menulis yang banyak K! biar saya bisa bayangkan bagaimana rasanya jadi ummil^^

    BalasHapus