Selasa, 20 Maret 2012

3 days before expired

 
Terlalu banyak hari yang terlewat, sesekali indah, sesekali berair mata. Tapi sebelum dingin dalam kenangan, menuliskannya akan membuat hari-hari itu hangat dalam ingatan. ,

 Sabtu-ahad 10-11 februari’12, Final semester 3 di mulai.

Dalam sms info, tertulis pukul 7.30 di mulai,,, tapi karena saya orang Indonesia, jam 8 baru berangkat, itupun menunggu 1 jam lagi pengawas ujian datang barulah ujian final di mulai. Indonesia sangat!

Bhs. Arab, pendidikan nilai dan etika, filsafat pendidika islam, bhs. Inggris, ilmu taswuf, membuat waktu berjalan lambat.  Tapi yang menyenangkan adalah bahwa rata-rata soal ujian tidak berpatok pada konsep, tapi pandangan kita sendiri terhadap materi itu, maka mengarang bebas pun tak terhindarkan, heheh...

Pukul 15 lewat sedikit, waktu ashr menjelang, kami bubar. Tangan keriting, otak cenat cenut, dan sorak2 perut kelaparan sebandinglah dengan kemerdekaan untuk sabtu yang panjang ini. Dan rezki bagi si penjual kue beroncong dengan harga hemat tradisional : 1000/ 4 biji.. (murah kan?..) yang melintas di depan kami begitu keluar ruangan. Meskipun sedikit ragu karena keterbatasan uang, jannah memutuskan berteriak memanggil pak broncong yang terus melangkah menjauh,,, paaaaak, paaaak, broncooooong… 

Setelah mengucap terimakasih pada bapak broncong, kami pun sibuk mencari tempat yang pas untuk memakannya dan Tepi jalan pun menjadi pilihan terakhir. _indah.._

 Namun begitu, broncong bukanlah klimaksnya, masih ada besok yang semoga lebih baik dan mudah dari hari ini.

Esok nya…

Psikologi agama, tafsir, perkembangan peserta didik, sejarah pendidikan islam, menajemen pendidikan. Sambung menyambung tanpa nafas, tapi keahlian mengarang bebasku menyikat semuanya,,, (lebay,, heheh ). Sebelum pulang, kusempatkan mengambil gambar teman-teman ku, dan inilah yang membuatku menyukai mereka : “dalam keadaan apapun mereka tetap piiis depan kamera”.  _like so much_

Hari ini benar-benar melelahkan dan melegakan.

---

 Senin, 12 februari 12

Seorang teman datang mengetuk pintu pagi-pagi sekali, sesuai janjinya kemarin.  Masrurah. (temanku ini, adalah spesies langka orang Indonesia yang masih bisa tepat waktu).. heheh..


"baruko bangun?" tanya nya spontan melihatku brantakan dengan mata merah.
"he'eh, heheh..." _malu_
 Tangannya menenteng sekantong lontong yang telah ia siapkan, hari ini mungkin adalah klimaks dari sabtu ahad yang panjang. Dengan semangat, Lula melumat semua rempah2 yang telah kusiapkan sejak kemarin. Mengupas bawang, memasak sayur, menggoreng ayam, menumis bumbu, mamanaskan air, memotong jeruk nipis, mengiris daun bawang dan daun sup, memotong dadu agar-agar, menncabik daging ayam yang telah digoreng dan memisahkan tulangnya, merendam ‘lassa’…  semua dikerjakan lula tanpa ba-bi-bu. Di mataku, ia menjelma seorang Chef ahli. Dan kami pun siap menyambut teman2 yang lain dengan menu “soto banjar ala chef lula”. ­_(ssstt, sampai suamiku yang notabene agak kritis soal rasa makanan, memuji soto banjar buatan nya loh,,! Iri !)_

Tidak lama iyla datang, menyusul yada, jannah, imace, amma, bita, cica, lia, cikko, ima’m dan nanda.. rumahku penuh warna hari ini. Tawa dan rasa kenyang teman2 adalah kepuasaan dan kenangan yang mengesan kan bagiku.

-me and chef lula-
sebelum semuanya basi dalam ingatan, berharap setiap kata membuatnya hidup dalam episode ku.
oh! hampir lupa, terimakasih ku yang sangat tuk chef lula yang telah menemaniku membuat klimaks yang indah hari ini.
 
_sering-sering aja_  

Tidak ada komentar:

Posting Komentar